Lebih Dekat dengan “Sang Dino”

Semua pasti kenal dengan “Sang Dino” yang satu ini kan?

dinosaurs

Dinosaurus (sumber gambar : disini)

Binatang raksasa, super besar yang hidup berjuta tahun lalu. Kisahnya bahkan banyak difilmkan, dijadikan bahan pelajaran dalam sejarah dunia bahkan anak-anak suka mengoleksi mainan berbentuk “Sang Dino” itu. Salah satu hewan purba yang diduga masih hidup ada di Indonesia loh itulah “Sang Komodo”. Meski disebut-sebut jumlahnya terus menurun sehingga semakin langka, namun mereka tetap hidup tentram dan damai di Pulau Komodo. Sebuah Pulau yang disebut-sebut pernah meraih Seventh Wonders di dunia.

Oke, bicara yang sudah tidak ada lagi di dunia ini kita cukupkan sampai disitu dulu ya. Nah, sekarang saya akan memperkenalkan “Sang Dino” yang sesungguhnya, yang ga kalah tangguhnya, masih hidup dan yang terpenting beliau adalah anak Bangsa Indonesia “asli”.

Bagaimana dengan “Sang Dino” yang ini?

Dr. Dino Patti Djalal (sumber gambar : disini)

sumber gambar : disini

Dialah Dr. Dino Patti Djalal, dilahirkan dalam sebuah keluarga diplomatik, 10 September 1965 di Beograd, Yugoslavia, anak kedua dari 3 bersaudara. Ayahnya, Profesor Hasjim Djalal yang juga adalah Duta Besar Indonesia untuk Kanada dan Jerman, dan disebut-sebut seorang pakar internasional tentang hukum laut. Hasjim Djalal dikenal sebagai tokoh kunci dalam “kepulauan konsep” sebuah inovasi hukum di wilayah laut.

Meski hidup dalam suasana yang terbiasa dengan dunia diplomat, Dino Patti Djalal sama dengan kebanyakan anak Diplomat lainnya, juga sempat menjalani pendidikan Islam (Muhammadiyah SD dan SMP Al Azhar Tinggi) dan pendidikan Barat – ia lulus dari Maclean High School di Virginia pada tahun 1981 pada usia 15 tahun. Menyelesaikan perkuliahan dan akhirnya memperoleh gelar Bachelor’s Degree in Political Science dari Carleton University (Ottawa, Kanada) dan gelar Master in Political Science dari Simon Fraser University (British Columbia, Kanada). Hingga akhirnya pada tahun 2000, ia menerima gelar Doktor dari London School of Economics dan Ilmu Politik, setelah menyelesaikan dan mempertahankan tesis mengenai diplomasi preventif di bawah pengawasan para ulama terkemuka di Asia Tenggara almarhum Profesor Michael Leifer.

Dr. Dino Patti Djalal mulai bergabung di Departemen Luar Negeri Indonesia pada tahun 1987. Dia telah diposting ke Dili, London dan Washington DC, sebelum akhirnya diangkat sebagai Direktur Urusan Amerika Utara (2002-2004). Dalam tahun-tahun awal karirnya, sebagai asisten kepada Direktur Jenderal untuk Urusan Politik Wiryono Sastrohandoyo, Dia juga terlibat dalam konflik Kamboja, penyelesaian konflik Moro di Filipina, Laut Cina Selatan sengketa, dan konflik Timor Timur.

Dr. Dino Patti Djalal juga conceptor Kehutanan-11, proses konsultatif yang melibatkan negara hutan hujan tropis di Asia, Afrika dan Amerika Latin, yang bertujuan untuk meningkatkan peran kritis mereka sebagai bagian dari kepedulian terhadap efek karbon terhadap dunia dan terhadap perubahan iklim. Sebagai salah satu arsitek dari Global Inter-Media Dialog, sebuah proses yang disponsori bersama antara Indonesia dan Norwegia. Dia juga aktif mempromosikan kebebasan pers serta toleransi agama dan budaya. Presiden Visitor’s Program, sebuah program tahunan untuk mengundang Friends of Indonesia dari seluruh dunia untuk mengunjungi Indonesia selama waktu perayaan kemerdekaan pada pertengahan Agustus. Dia jugalah conceptor-nya.

“Sang Dino” juga memiliki pengalaman sebagai Sherpa Indonesia untuk G-8 Outreach Summit pertemuan di Hokkaido, Jepang pada tahun 2008. Dia juga merupakan wakil Indonesia untuk “The Leaders Network in Support of United Nations Reform” pada tahun 2005. Bahkan pada bulan Mei 2009, Dr. Dino Patti Djalal mewakili Presiden Yudhoyono dalam acara gala dinner tahunan untuk 100 Orang Paling Berpengaruh di dunia di New York City. Dr. Dino Patti Djalal juga dikenal sebagai penulis pidato Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono.

Gairah terbesar “Sang Dino” adalah pemuda. Hal itu terlihat dari sejak 2008, dimana Dia telah mendirikan Innovative Leaders Forum” untuk mempromosikan kepemimpinan inovatif dari semua sektor masyarakat Indonesia. Forum tersebut telah mengadakan serangkaian seminar publik yang menampilkan pemimpin dalam berbagai bidang yaitu: tata pemerintahan daerah, pendidikan, pekerja perdamaian, kesehatan, reformasi birokrasi, kewirausahaan, Islam moderat, dan perubahan iklim.

Dr. Dino Patti Djalal banyak muncul di radio dan mengunjungi berbagai universitas di Jawa dan Sumatra untuk menyampaikan pemikirannya terkait kasus pluralistik terbuka nasionalisme dan internasionalisme Indonesia baru. Tema yang sering muncul dalam pidato-pidatonya adalah mengajak pemuda untuk berpikir tentang mereka sendiri, agar menghindari dogmatisme yang kaku seperti di masa lalu. Dia juga mendorong para pemuda untuk kreatif, bukan menghindari globalisasi, yang digambarkan sebagai kekuatan terbesar abad ke-21, sama seperti Indonesia berhasil merangkul nasionalisme sebagai kekuatan terbesar abad ke-20.

“Hari ini, Indonesia adalah negara yang berbeda di tempat yang berbeda di dunia yang berbeda”.

Dalam rangka mempromosikan nasionalisme yang sehat, “Sang Dino” juga telah menghasilkan beberapa klip video yang menampilkan band-band populer seperti Cokelat dan Samsons, klip video tersebut menggambarkan kegiatan Indonesia sebagai pasukan penjaga perdamaian di Libanon.

Dr. Dino Patti Djalal juga adalah pendiri Modernisator – sebuah gerakan reformis progresif dan pemimpin muda yang memiliki slogan “layanan, inovasi, kesempurnaan, keterbukaan, konektivitas”. Tim yang membanggakan Modernisator dinamis pemimpin muda dari berbagai sektor, seperti: Chatib Basri, Emirsyah Satar, Gita Wiryawan, Sandiaga Uno, Lin Che Wei, Omar Anwar, Chrisma Al-banjar, Dian Sastrowardoyo.

Dr. Dino Patti Djalal juga merupakan conceptor dari Generasi-21, sebuah program yang bertujuan untuk membangkitkan dan mengembangkan identitas yang unik dan menantang di kalangan pemuda sebagai generasi pertama abad ke-21. Puncak dari program tersebut adalah sebuah acara televisi “Generasi-21: Young Leaders Asia Pacific Dialog” yang menampilkan 60 pemimpin muda dari 16 negara di kawasan Asia Pasifik (termasuk Myanmar) yang terlibat dalam perdebatan mengenai tantangan abad ke-21 dan pemberian solusi dalam berbagai bidang: geopolitik, krisis keuangan, globalisasi, konflik, urusan daerah, pendidikan, teknologi, kewirausahaan, perubahan iklim.

Pada Oktober 2009, Dr. Dino Patti Djalal juga menghasilkan sebuah film pendek dan klip untuk merayakan proyek transformasi Indonesia ke dalam demokrasi yang stabil, telah disiarkan di CNN, CNBC, Al Jazeera, BBC dan stasiun internasional lainnya.

Dr. Dino Patti Djalal juga merupakan anggota Dewan Pemerintahan Institut Perdamaian dan Demokrasi, yang didirikan oleh Forum Demokrasi Bali; seorang anggota Dewan Eksekutif Indonesian Committee World Affairs (ICWA); dan komisaris pada Danareksa, sebuah perusahaan investasi Pemerintah.

Dr Dino Patti Djalal ternyata seorang penulis juga, Dia telah menulis banyak artikel di berbagai media massa baik domestik maupun internasional. Beberapa karyanya yang dibukukan adalah:
1. Para geopolitik maritim di Indonesia kebijakan teritorial, Jakarta: CSIS, 1996.
2. Transformasi Indonesia, Jakarta: Gramedia, 2005.
3. Indonesia pada bergerak, Jakarta: Gramedia, 2006; kemudian diterjemahkan ke dalam Indonesia Unggul, Jakarta: Gramedia, 2008.
4. Harus Bisa!, Jakarta: Merah Putih, 2008.
5. Energi Positif, Jakarta: Merah Putih, 2009.

Nah, Buku yang keempat yang berjudul “Harus Bisa!” menjadi best seller nasional di Indonesia yang terjual hingga sekitar 1,7 juta kopi telah dicetak. Bahkan Jakarta Globe menyebutnya buku terbaik tentang kepemimpinan di Indonesia. Ribuan komentar di Facebook bahkan telah menyebutnya sebagai  buku “inspirasional”.

Buku itu bahkan menjadi sebuah acara yang ditayangkan TransTV tahun 2009. Buku “Harus Bisa!” telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dengan judul “The Can Do Leadership“, dan sekarang sedang diterjemahkan ke dalam bahasa Mandarin. Buku tersebut juga telah digunakan dalam pendidikan atau pelatihan kurikulum Departemen Luar Negeri, militer Indonesia (TNI) dan polisi nasional.

Dino Patti Djalal dan istri

Dino Patti Djalal dan Istri (sumber gambar: disini)

Dino Djalal menikah dengan Rosa Rai Djalal, dan mereka dianugerahi 3 anak-anak: Alexa, Keanu dan Chloe. Rosa adalah seorang dokter gigi, lulusan Universitas Indonesia. Dia juga menjalankan sebuah sekolah dasar yang memberikan pendidikan, bebas biaya, kepada anak-anak dari keluarga miskin di Cilegon, Jawa Barat.

Dino Patti Djalal dan Keluarga

Dino Patti Djalal dan Keluarga (sumber gambar: disini)

Sumber Referensi : http://relawandino.com/

Tulisan ini adalah salah satu syarat dalam mengikuti

Kompetisi Blog Piala Bapak Dino Patti Djalal

2 thoughts on “Lebih Dekat dengan “Sang Dino”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s