4 Tips Irit tapi Bukan Pelit ala Keluargaku

Nah, kali ini aku ikutan Giveaway-nya Kaka Akin nih, temanya lumayan menantang, berhubung udah emak-emak ya beginilah harus irit tapi bukan pelit. Ada beberapa kebiasaan di rumah yang sering kami lakukan dalam rangka irit bukan pelit itu. Kami sekeluarga sama-sama menyadari hal itu, karenanya tanpa ada kesepakatan apa-apa kami sudah terbiasa melakukannya. Penasaran tips irit tapi bukan pelit ala keluargaku?? oke mak, yuk disimak ya…

1. Jangan pernah membuang sisa sabun batang yang sudah kecil

Aku dan keluarga hampir punya kebiasaan mengumpulkan sisa penggunaan sabun batang yang sudah kecil-kecil untuk disatuin kembali. Lama-lama kan yang kecil-kecil itu jadi besar juga terus jadi sabun batang yang besar lagi deh. Karena ketika ukurannya kecil memang ga nyaman dan sulit menggunakannya makanya kami kumpulkan semua potongan kecil itu di satu tempat seperti sebuah mangkok kecil berbahan dasar plastik dan lama-lama menjadi utuh seperti sabun batang ukuran besar lagi. Nah, kalo sudah begini kan bisa dipake lagi, ini namanya irit tapi bukan pelit, soalnya potongan-potongan kecil sabun batangnya kan terbukti masih bisa dipake jadi untuk apa dibuang kan sayang mak. hehehe….🙂

2. Jangan pernah membuang sisa samphoo atau sabun cair di dalam botol kemasannya

Biasanya kalo sudah nyisa sedikit di dalam botol, suka males kan mencetnya karena bukannya malah keluar samphoo-nya yang ada malah berasa buang waktu kan memaksa mengeluarkan sisa-sisa samphoo yang ada di botol kemasannya. Nah, beda dengan aku dan keluarga, karena biasanya kami tidak serta-merta membuang botol kemasan samphoo begitu aja. Nah, kalo sabun cair isi ulang kan biasanya botolnya memang tidak dibuang tapi kita suka ganti-ganti aroma. Nah, biar aromanya ga campur aduk di dalam botol kalo langsung ditimpa kan gimana gitu, nah begini caranya, diisi pake air sedikit, dikocok-kocok, dan taraaaaa….ternyata aku masih bisa pake buat nyabun dan nyampo donk mak…malahan bisa ampe dua atau tiga kali nyabun dan nyampo lho mak…coba tadi langsung dibuang botol kemasannya kan sayang mak. Ini juga irit tapi bukan pelit lho mak…🙂

3. Jangan pernah membuang sisa kecap atau saos dalam botol kemasannya

Sebagai emak yang kerjaannya juga di dapur, sudah biasa kan liat botol kecap dan saos yang nyisa dikit di dalamnya. Nah, kalo langsung dibuang berasa gimana gitu, kan sayang padahal masih bisa dimanfaatkan asal cerdas. Nah, kalo aku ya, itu sisa kecap dan saos suka aku isi air hangat terus aku kocok-kocok, kan ada tuh sisanya nah dipake buat masak. Misalnya, klo yang nyisa kecap kan bisa dipake buat semur tahu, semur tempe, semur ayam dan lain-lain. Nah, klo yang nyisa itu saos, aku suka pake buat masak misalnya buat bikin ikan fillet pedas manis, ayam pedas manis dan lain-lain. Itu botol kecap dan saos sampe bersih, kinclong kembali dan untuk kemasan botol kaca masih bisa dipake buat isi ulang kan, jadi jangan dibuang juga. Tapi kalo botol plastik memang ga bisa dipake lagi, nah sebaiknya beli yang botol kaca aja biar mengurangi sampah plastik mak…🙂

4. Jangan pernah membuang sisa detergen yang ada di dalam plastik kemasannya

Biasanya kami tidak menuangkan detergen ke dalam botol plastik atau sejenisnya. Karena itu selalu ada sisa deterjen yang entah kena air jadi nempel alias lengket dan suka males kan makenya. Nah, kalo keluargaku beda mak, itu sisa detergen yang ada di kemasannya kita isi air terus dituangin ke rendeman cucian terus biar ga sayang lagi plastik kemasannya pun dikucek-kucek di dalam air rendeman suka masih ada yang nyisa mak sampe ga berbuih lagi artinya sudah bersih dan ga ada detergen yang nyisa lagi. Sekarang bisa dipake buat nyuci ga ada yang kebuang kan mak… hehehe🙂

Oke deh, udah ga sabar ingin baca tips irit tapi bukan pelit ala emak-emak lainnya. Biar nambah ilmu dan nambah ngiritnya di rumah. Hehehe…makasih buat GA-nya ya mak..🙂

Irit boleh donk mak, tapi ga begini-gini amat ya….hihihihi (liat gambar di bawah ini)

 Efficient_Baby_Sitting

sumber gambar dari sini

Tulisan ini diikutsertakan pada “Giveaway Irit tapi Bukan Pelit” yang diadakan oleh Kakaakin

iritbukanpelit 6

28 thoughts on “4 Tips Irit tapi Bukan Pelit ala Keluargaku

  1. Hehe.. toss nih. Yang tentang sabun batangan itu saya baru tau. Kalo yang lainnya kita samaan.:mrgreen:

    Terima kasih udah ikutan GA Irit tapi bukan Pelit. Sudah tercatat sebagai peserta🙂

  2. Klo sy, untuk mengirit, khususnya juga untuk mengurangi sampah kemasan, langsung beli banyak gitu. Misalnya kebutuhan kecap, beli minimal yang kemasan Rp 7500 ke atas gitu😛.
    Like this. Bagus Mak. semangat ^_^

  3. Sama nih tips yang kalo sabun cair tinggal dikit dikocok2 pake air msh bisa buat sabunan lagi hehe…

    kalo kecap biasanya beli yg isi ulang trus dituang di botol plastik khusus yg foodgrade mak…kalo isi ulang kan isinya bs sampe dipencet habis tuh hehe

    Salam kenal ya mak, smoga sukses GAnya
    Main2 ke blog saya ya mak 🙂

  4. Wah, saya belajar banyak dari sini. Sebagai Ibu rumah tangga, memang kita dituntut untuk berlaku bijak menyikapi semuanya ya Mak. Termasuk menghemat segala yang layak untuk dihemat. Terima kasih sudah berbagi dalam Giveaway Irit tapi bukan pelit. Salam kenal ya Mak🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s