10 Cara Anak Berekspresi dan Belajar

Gara-gara liat emaknya aktif ngetik-ngetik, jadilah dia ikut belajar ngetik :) (Gambar milik pribadi)

Gara-gara liat emaknya aktif ngetik-ngetik, jadilah dia ikut belajar ngetik🙂 (Gambar milik pribadi)

Anakku, umurnya sekarang 1 tahun 4 bulan, tapi sudah banyak hal yang dia lakukan, yang ga bisa diemlah, maunya lari sana-sini, padahal kan ada meja, kursi, perabotan…waduuh pokoknya lagi happy feet bangeet deh..

Beberapa kali dia menunjukkan perkembangan yang bagus, meski buat orang dewasa itu sedikit menganggu dan merepotkan tapi buatku justru semua itu wajib disyukuri, dengan begitu dia bisa ini dan itu.

1. Teriak kalo ga mau.

Orang mungkin ngerasa berisik dengan teriakan anak karena dianggap mengganggu dan bertanya balik pada si anak “kenapa sih teriak-teriak?”. Hahaaha..mak, dia kan belum punya cara untuk ngasitau, mak saya takut, mak saya kenyang, mak saya ngantuk, mak saya ga  suka…jadi bisa jadi dia sedang ingin main lalu digendong dia teriak, karena belum puas masih seru mainnya, atau bisa jadi dia tidak suka dipaksa makan, masih kenyang.. dll.

2. Ngejatuhin badannya dari gendongan kita.

Kadang, orang dewasa bingung dan kesel, lagi dibawa ke acara kondangan trus dia minta turun ingin jalan dan lari-lari. Kita kan ga tau di pikirannya apa, sapatau dia sedang melihat sesuatu dan ingin bereksplorasi, makanya emak jangan lama-lama di kondangannya, sapatau anak udah bosen, terasa gerah jadi pengen kena angin…hehehe…, atau dia merasa ga nyaman digendong karena ada sesuatu yang menggigit badannya atau gatal atau apalah.

3. Nunjuk-nunjuk sambil marah-marahin orang.

Anakku beberapa kali nunjuk-nunjuk sambil marah, kayak lagi ceramah, atau emang sedang protes terhadap sesuatu. Iya, waktu itu ada anak ayam dipegang ama nenek, anakku protes mungkin dia ingin bilang “bebaskan si anak ayam”, atau dia merasa klo anak ayam itu sedang nangis dipegang nenek, trus dia kasihan ama anak ayam itu. Pernah juga dia seperti itu pada orang dewasa karena si orang itu ke rumah dengan suara kenceng, eh dia bales marah-marah ke orang dewasa itu. Mungkin dia ingin menyampaikan sesuatu pada orang dewasa itu, kesel karena berisik di rumah.

4. Ambil barang untuk disuruh pake misal kerudung emaknya, sepatu emaknya, sepatu dia sendiri, botol minumnya, dll.

Anakku sekarang, klo mau pergi atau main ke halaman rumah, dia ambil kerudungku trus dia suruh aku pake “nih”, katanya. Hahaha…cerdas, emaknya masih ngantuk karena begadang nemenin dia main semalaman, pagi2 jam 5 dia udah nyuruh main ke luar.. oh God…tapi semua itu pertanda dia nambah ilmu, karena dia udah tau kebiasaan emaknya dan kebiasaan yang kita lakukan bareng-bareng. Kadang berasa diajarin ama dia. Hahaha…

5. Pegang baju, popok atau celananya.

Anakku klo tidak nyaman, minta dimandiin atau sudah risih ama popoknya suka pegang-pegang. Kadang kayak garuk-garuk badannya udah ga nyaman pengen diganti, karena keringet (umurnya lagi aktif-aktifnya kan…) atau ada makanan yang nempel dan kotor.

6. Ketok-ketok pintu.

Sekarang klo mau keluar kamar, keluar rumah, masuk rumah atau masuk kamar orang yang pintunya ketutup, dia akan ketok-ketok. Hahaha…lucunya, terus dia akan bilang “aaa…”, gitu…entah maksudnya hai, ci luk baa, atau mengucapkan salam…

7. Angkat kerudung sambil pegang baju emaknya.

Sekarang kalo mau nyusu, dia angkat kerudung emaknya dan pegang-pegang baju emaknya, minta mimi…Haahaha…

8. Protes dan ganggu emaknya klo lagi ngetik-ngetik.

Anakku klo liat emaknya serius ngetik-ngetik di depan monitor, dia langsung  bersuara, entah artinya apa, tapi dia biasanya minta ikutan duduk dipangkuan trus dia seperti ngajarin emaknya, dia ngomong aja terus sambil ngetik-ngetik di keyboard. Hahaha…(*edisi lagi diajarin, “oke nak, caranya bagitu ya, emak mengerti…”).

9. Ambil makanan.

Kalo ada makanan yang dibungkus pake plastik, dia pasti ambil dan minta dibukain…gawat klo naro jajanan orang dewasa sembarangan. Kudu hati-hati naro jajanan sebab klo ga dikasi dia bisa kesel dan marah. Mungkin dia kesel karena dia bertanya “koq ga boleh?, kenapa?”. Demi kesehatan anak, sebaiknya klo udah telanjur suka kukasi sedikit trus sisanya kumakan ampe abis atau kukasiin ke tantenya, suruh sembunyiin or makan ampe abis, jangan ada bangkenya lagi tuh jajanan. Haahaha…

10. Nyuapin emaknya.

Mungkin karena emaknya selalu nyuapin dia, dia juga mikir, “oh aku juga bisa  nyuapin emak”, hahaha….kadang-kadang apa aja disuruh emaknya yang makan, Hadeuh….klo gini caranya bisa gembul emaknya. Tak apalah demi menghargai jerih payahnya, makan aja…

Segitu dulu ya…nanti aku cerita lagi, bagaimana dia nunjukkin caranya berekspresi,  entah protes, entah sayang, suka, senang dan lain-lain. Tapi yang jelas, aku bangga karena dia telah belajar banyak hal. Semoga kita sebagai orang dewasa bisa mencoba memahami bahwa anak punya cara sendiri berekspresi, dan itu tanda bahwa dia belajar. Ga ada gunanya teriak balik ke si anak, atau emosi ke anak. Wong, anak masih sekecil itu, mana tau mana bener mana salah, mana baik  dan mana berbahaya buatnya. Kitalah yang dewasa yang perlu bijak dan sabar.

4 thoughts on “10 Cara Anak Berekspresi dan Belajar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s